GAWAT!! DIDUGA SILTAP PERANGKAT PEKON FAJARMULIA DISUNAT!!

BERITA TERKINI LAMPUNG Pringsewu
Kamu Bisa Download ini:

PRINGSEWU – Belum dibayarnya penghasilan tetap dan tunjangan perangkat pekon Fajar Mulia kecamatan Pagelaran Utara selama dua bulan terakhir ditahun 2017 lalu, membuat perangkat pekon Fajar Mulia gelisah.
Salah satu kaur pekon setempat yang enggan disebutkan namanya saat ditemui media ini, Rabu (11/7) mengaku penghasilan tetap (siltap) dan tunjangan pada tahun 2017 lalu belum diterima padahal anggaran DD dan ADP tahun 2018 sudah berjalan.
” Tunjangan dan siltap kami (Kaur dan perangkat pekon) pada anggaran tahun 2017 yang belum kami terima yaitu bulan November dan Desember, hal inilah yang menjadi kegelisahan kami para kaur dan aparat pekon Sukamulya, dan sampai bulan Juli ditahun 2018 ini, belum ada tanda-tanda dari Kepala Pekon untuk memberikan hak kami,” ujar salah satu kaur yang diamini oleh beberapa rekannya tersebut.
Pada hari yang sama Kepala pekon Fajarmulia Sukoco ketika dikonfirmasi via Telpon Selulernya beralasan bahwa Siltap dan Tunjangan perangkat pekonnya belum dibayarkan, karena uang gaji tersebut masih dipinjam untuk membiayai bidang pembangunan.
” Betul memang belum dibayarkan, tetapi itu sudah sesuai kesepakatan karena dana siltap tersebut siapaki untuk talangan kegiatan pembangunan pekon, kapan kita bisa ketemuan biar bisa saya jelaskan semua,” kilahnya.
Sekretaris Inspektorat Kabupaten Pringsewu Heriyadi Indra saat ditemui diruang kerjanya, Selasa, (02/08) mengatakan bahwa jika benar belum dibayarkannya siltap serta tunjangan kaur dan aparat pekon pada anggaran tahun 2017 perbuatan tersebut jelas terindikasi korupsi dan laporan fiktif, karena saat ini Anggaran 2018 sudah berjalan.
“Karena Tidak mungkin Anggaran Tahun 2018 dapat dicairkan bila Laporan Pertanggungjawaban tahun 2017 belum selesai,” ujarnya.
(TIM)

Baca Juga :  BANNER PENUTUP BALEHO SOBEK BAHAYAKAN PENGGUNA JALAN
Kamu Bisa Download ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *