BERITA TERKINILampung Utara

Bersatu Mencegah Covid 19,Kades Melungun Ratu Lakukan Penyemprotan Disinfektan dan Berikan Bantuan.

[su_animate type=”bounceInDown” duration=”0.5″ delay=”0.5″ inline=”yes”][su_label type=”success”]Penalampungnews.com | Penulis Terpercaya[/su_label][/su_animate]

Lampung Utara_Mengigat wabah virus Covid-19 saat ini sedang menjadi ancaman Dunia dan isu internasional,Kepala Desa Melungun Ratu (Suhaili ZA) adakan bakti sosial, Dalam rangka memutuskan mata rantai penyebaran virus Covid-19,sesuai dengan anjuran menteri kesehatan (Menkes)  dan presiden.

Kepala desa Melungun Ratu Kecamatan Sungkai Tengah, Kabupaten Lampung Utara, mengadakan kegiatan penyemprotan disinfektan dan memberi bantuan alat cuci tangan di beberapa tempat keramaian, sekaligus menyambangi 17 warganya yang masuk dalam Orang dalam pengewasan “jumat”(03-04-2020).

Kegiatan tersebut di hadiri Sekertaris camat Sungkai Tengah(Lilik Sugiono),
di dampingi tenaga kesehatan Puskesmas di wakili bidan desa ,dari Koramil di wakili Babinsa(Heri Sofyan) polsek di wakili Babinkamtimas (Andik Sudarsono) dan melibatkan seluruh perangkat desa,

Masyarakat Pun Antusias dengan kegiatan tersebut Sehingga berjalan lancar. Penyemprotan di mulai dari kantor desa,menuju gedung paud,masjid-masjid,gedung posyandu,puskesdes, gereja,Sekolah SD dan Pondok Pesantren.Setelah melakukan penyemprotan kepala desa bersama rombongan menyambangi 17 ODP dengan memberikan pengarahan agar mengisolasi diri secara mandiri, sekaligus memberikan bantuan alat cuci tangan guna memberikan kesadaran tentang bahaya virus Covid-19.

Saat di wawancarai media ini,Kepala Desa Melungun Ratu ( Suhaili ZA) dirinya menjelaskan, kegiatan ini. dalam pencegahan virus Corona guna memutuskan tali rantai penyebaran, terlebih di desa tersebut ada 17 warganya yang baru pulang dari Jakarta,di mana daerah tersebut masuk ke dalam zona merah,
” Kegiatan ini kami lakukan untuk pencegahan penyebaran Virus Covid-19,dengan melakukan penyemprotan di rumah-rumah warga dan tempat-tempat keramaian,sekaligus memberikan arahan kepada warganya yang masuk kedalam Orang Dalam Pengawasan, agar mengkarantina diri,secara mandiri dan melapor kepada tenaga kesehatan,ketika ada gejala-gejala yang mirip dengan Virus tersebut, selain itu kami juga memberikan bantuan alat untuk mencuci tangan guna melakukan gaya hidup sehat,” Ungkapnya

Di tempat yang sama pihak puskesmas yang di wakili bidan desa(Citra yunisa firdalina,S.Tr. Keb)
Menjelaskan, dirinya selalu berkordinasi bersama kepala desa dalam melakukan pencegahan penyebaran virus tersebut, terkait kedatangan 17 warga ODP yang datang dari daerah zona.
merah,”Kami dari tenaga kesehatan telah mendata dan meriksa kesehatan Meraka masing-masing, sejauh ini belum ada gejala-gejala yang di tunjukkan dan pemeriksaan perkembangan lebih lanjut selalu kami pantau hingga 14 hari kedepan,dan ketika ada gejala tersebut maka akan kami lakukan tindakan dan di laporkan ke posko penanganan yang ada di sungakai tengah,”Jelasnya”

Di tempat terpisah Sekretaris Kecamatan Sungkai Tengah(Lilik Sugiono) mengatakan, dirinya sangat mengapresiasi dengan cepat dan tanggap yang di lakukan oleh kepala Desa Melungun Ratu,ketika mendengar ada 17 warganya yang baru datang dari rantau,
” saya mewakili pemerintah kabupaten mengucapkan apresiasi yang setinggi-tingginya atas di laksanakan kegiatan tersebut,langkah ini cukup tepat dalam merespon, ketika ada ODP langsung segera mengambil tindakan pencegahan, karena lebih baik mencegah daripada mengobati, karena virus tidak bisa di sepelekan, bencana ini bukan saja untuk negara tapi Dunia,” Tutupnya.

(usni)

Baca Juga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button