BERITA TERKINILAMPUNGTulang Bawang Barat

Terkait Dana Desa Tirtakencana, Insfektorat Akan Bersikap Tegas…

[su_animate][su_label type=”success”]Penalampungnews.com | Penulis Terpercaya[/su_label][/su_animate]

Tulangbawang Barat_
Adanya persoalan Dana Desa Tiyuh Tirta Kencana, inspektorat Kabupaten Tubaba akan mengambil sikap dan melakukan proses pemeriksaan kepada Aparatur Tiyuh setempat.

Pasalnya,terdapat adanya dugaan penyalahgunaan Dana Desa yang ada di Tiyuh Tirta Kencana Kecamatan Tulangbawang Tengah, Kabupaten Tulangbawang barat tahun anggaran 2016 dan 2017. Hal ini dibuktikan dengan bangun jalan onderlagh yang sekarang keadaan nya sudah rusak.

Foto istimewa. /alba.

Ungkapan itu disampaikan oleh M. Roni, Seketaris Inspektorat Kabupaten Tulangbawang Barat kepada sejumlah media, bahwa, pihaknya akan memproses dengan melakukan klarifikasi terlebih dahulu terhadap aparatur tiyuh Tirta Kencana. Namun, dalam hal itu ia akan menyampaikan informasi tersebut kepada pimpinannya (Inspektur) terlebih dahulu.
“Belum ada tanggapan resmi, kalau prosesnya saya baca dulu beritanya, kemudian nanti saya sampaikan ke Pimpinan, nanti apa kata pimpinan itu yang bisa menjadi tanggapan resmi. Ya, nanti akan dilakukan klarifikasi terhadap para pelaksana dana desa tersebut,”ungkap Roni saat ditemui diruang kerjanya, Rabu (29/8/2018).

Sebelumnya diberitakan, Sejumlah item kegiatan Dana Desa Tiyuh Tirta Kencana, Kecamatan Tulangbawang Tengah Kabupaten Tulangbawang Barat (Tubaba) tahun 2016 dan 2017 diduga sarat penyimpangan. Hal ini dibuktikan dengan bangunan jalan onderlagh yang kondisinya sudah rusak.

Selain itu, beberapa kegiatan lain yang diduga telah terjadi Mark Up anggaran, seperti pembangunan sumur bor, pemasangan jaringan WiFi Kantor Tiyuh. Belum lagi, keberadaan Badan Usaha Milik Tiyuh (BUMT) selama dua tahun tersebut tidak jelas peruntukannya.

Kepalou Tiyuh Tirta Kencana Samidi, didampingi Sekretaris Tiyuh Zakat mengaku jika onderlagh yang kondisinya sudah rusak di tiyuhnya itu dibangun melalui Dana Desa pada tahun 2016 dan 2017.” Tahun 2017 onderlagh sepanjang 1185 m x 3 meter yang di suku 1, anggarannya senilai Rp 338,5 juta. Onderlagh tahun 2016 sepanjang 1100 meter suku 2 dan 3 senilai Rp 303 juta,”ungkapnya, Selasa (28/8/2018).

Yang lebih parah lagi pada pengadaan jaringan WiFi Kantor Tiyuh, Samidi mengaku pada tahun 2017 kemarin pihaknya menganggarkan senilai Rp 11,3 juta, dan nilai tersebut tentunya lebih tinggi dibandingkan dengan harga satuan di Kabupaten Tubaba. Selain itu, dirinya juga mengaku jika pembangunan sumur bor yang sedianya hanya belasan juta per titik, namun pihaknya mengalokasikan dana cukup besar untuk kegiatan ini.

“Kalau pemasangan WiFi kantor Rp 11,3 juta lebih tahun lalu, untuk sumur bor 2 titik di suku 6 dan suku 8 senilai Rp 82,5 juta. Untuk sumur bor tahun 2016 sebanyak 4 titik di suku 1, 4 dan suku 7 senilai Rp158 juta,”ucap Samidi pada sejumlah media

Sementara, untuk BUMT tahun 2016 senilai Rp 65 juta dan tahun 2017 dianggarkan senilai Rp39 juta tidak diketahui keberadaannya maupun pengurusnya. Namun, Samidi membantah jika BUMT itu fiktif.” Kalau BUMT untuk usaha sapi,”elaknya. (Alb)

Baca Juga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button