BERITA TERKINILAMPUNGTulang Bawang Barat

Tidakkah Terpikirkan,Besarnya Anggaran Agro wisata yang Habis.

[su_animate type=”bounceInDown” duration=”0.5″ delay=”0.5″ inline=”yes”][su_highlight background=”#cf141c” color=”#f5f2f2″]Penalampungnews.com[/su_highlight] |[/su_animate]

Panaragan_Sejak tahun 2010 lalu,Pemerintah Kabupaten Tulangbawang Barat (Tubaba) mulai membangun Kebun Buah Agrowisata di sekitar Kompleks SMKN 01 Tulangbawang Tengah Kabupaten Tulangbawang Barat (Tubaba) tepatnya diantara Tiyuh Tirta Makmur dan Tiyuh Pulung Kencana.

Di ketahui, terdapat sejumlah jenis buah-buahan yang ditanam di lokasi seluas sekitar 5 hektar ini. Seperti, Jambu Mutiara, Buah Naga, Durian dan buah-buahan lainnya yang mutlak merupakan program Dinas Pertanian. Sementara, terdapat saluran air yang cukup besar yang diisi ikan oleh Dinas Perikanan, bahkan PUPR Tubaba pun ikut andil menganggarkan pembangunan didalam Taman Buah Agrowisata itu.

Di tambah lagi, saat ini sedang dibangun Taman kura-kura didalamnya. “Dari dimulainya pembangunan Taman Buah Agrowisata itu, sampai dibangun Taman Bejukew saat ini (Taman kura-kura-red) kita bayangkan berapa anggaran yang masuk untuk membangun,”kata Sodri Helmi, SH., MH, Praktis Hukum dari Gerakan Supremasi Hukum Indonesia (Geshindo) Provinsi Lampung.

Dirinya menegaskan, anggaran yang ia sebutkan dikeluarkan oleh Pemerintah Daerah untuk membangun Taman Agrowisata itu tentunya dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Kabupaten.” Lantas, dari mana lagi sumber dana membangunnya kalau tidak dari APBD, ?”ujar dia.

Dia juga mengungkapkan bahwa, selama adanya Taman Agrowisata, Pemkab Tubaba belum mengelola lokasi yang notabenenya menjadi salah satu destinasi wisata di Kabupaten setempat itu dengan baik, sehingga belum ada Pendapatan Asli Daerah (PAD) yang masuk dari agrowisata tersebut.” Kalau saya bilang, belum balik modal lah. Gelontorkan uang puluhan miliar, tapi tidak menjadi sumber penghasilan,”ujarnya .

Sodri Helmi mengisyaratkan bahwa, Pemkab Tubaba belum cermat dalam langkah pembangunan yang dapat menjadi sumber penghasilan di era menggebu-gebunya Pemkab menciptakan tempat wisata.” Agrowisata ada jambu mutiara nggak juga ada mutiaranya disana, ada buah naga tidak harus ada naganya,”paparnya.(Alb)

Baca Juga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button